Diberdayakan oleh Blogger.

Kamis, 12 Januari 2017

Penghuni Desa Tiongkok Dikenal Pelit, Tak Ada Kontribusi Buat Desa Setempat

 

JawaPos.com - Puluhan tenaga kerja asing (TKA) ilegal asal Tiongkok di kawasan tambang Emas dan Galena, Cigudeg, Kabupaten Bogor, masih kabur. Tim Pengawasan Orang Asing (Pora) Kecamatan bersama unsur Muspika bakal memperketat pengawasan di lokasi penggerebekan yang dikenal "Desa Tiongkok."

“Mereka kan baru, tidak tahu kawasan pegunungan, dipastikan balik lagi ke tempat semula. Pengawasan kita perketat bersama Satpol PP, TNI, dan Polsek setempat,” kata Camat Cigudeg Acep Sajidin kepada Radar Bogor (Jawa Pos Group).

Saat penggerebekan oleh tim Imigrasi Selasa (10/1), puluhan TKA diduga sudah kabur dari kawasan tambang. Indikasinya, lima bilik semacam asrama pegawai kondisinya kosong. Namun, di dalamnya terlihat berbagai barang asal Tiongkok. Mulai dari sumpit, hingga makanan kemasan bertuliskan bahasa Mandarin. “Pasti akan kembali ke tambang, tidak mungkin lari keluar,” ucapnya.

Acep menjelaskan, PT BCMG yang mempekerjakan TKA Tiongkok memiliki sejumlah anak perusahaan, yakni PT Lumbung dan PT Sinomine Resource Indonesia. Namun, PT lumbung sudah bangkrut dan tak lagi beroperasi sejak dua tahun lalu. Semuanya berada di kawasan Gunung Cirangsad, Desa Banyuwangi, Kecamatan Cigudeg, Kabupaten Bogor.

Kepala Desa Banyuwangi, Jaih menambahkan, keberadaan perusahaan tambang tersebut sama sekali tidak berkontribusi apapun ke masyarakat desa. Dia memastikan nyaris tak ada tenaga kerja di tambang tersebut yang berasal dari warga sekitar. “Kontribusi tidak ada sama sekali ke desa maupun ke warga sekitar. Pegawai juga berasal dari luar Desa Banyuwangi,” ungkapnya.

Menurut Jaih, seharusnya setiap perusahaan besar pasti memiliki kewajiban tanggung jawab sosial (CSR) kepada lingkungan sekitar. Tapi selama menjabat Kades, belum pernah ia merasakan bantuan apapun. “Jangankan buat jalan desa, sekalinya kita kasih proposal buat kegiatan, mereka hanya memberi Rp200 sampai Rp300 ribu. Warga pernah dikasih sembako, tapi hanya beberapa, tidak merata,” tandasnya.

Seperti diketahui, penggerebekan TKA ilegal asal Tiongkok sudah kesekian kalinya terjadi di Bumi Tegar Beriman. Bupati Bogor Nurhayanti pun dibuat gerah dengan kondisi ini. Yanti -sapaan Nurhayanti- kemarin kembali menginstruksikan seluruh Muspida-Muspika, hingga aparatur desa untuk meningkatkan pengawasan.

“Kami juga mengimbau warga dan pengurus RT/RW agar tak ragu melapor, jika menemukan aktivitas mencurigakan warga negara asing (WNA) di wilayah masing-masing,” ujarnya kepada Radar Bogor  Yanti menegaskan, tim pengawasan orang asing atau tim Pora harus benar-benar mengawasi dan berkoordinasi dengan pihak Imigrasi. “Laporkan segera jika ada kecurigaan,” tandasnya. (nal/yuz/JPG)

sumber : jawapos

1 Response to Penghuni Desa Tiongkok Dikenal Pelit, Tak Ada Kontribusi Buat Desa Setempat

  1. Registrasi Sekarang dan Rasakan Sensasi nya!!!
    ADU BANTENG, Sabung Ayam, Sportbook, Poker, CEME, CAPSA, DOMINO, Casino
    Modal 20 rb, hasilkan jutaan rupiah
    ONLY ON BOLAVADA
    Info lebih lanjut silahkan hubungi operator kami:
    BBM : D89CC515
    No. HP : 0812-8836-2917
    +6281297272374
    081288362917
    LINE : Bolavada
    Terima Kasih
    Bonus 10% All Games Bolavada
    FREEBET AND FREECHIP 2017 FOR ALL NEW MEMBER !!!
    BBM : D89CC515

    BalasHapus

Back To Top