Diberdayakan oleh Blogger.

Minggu, 06 Maret 2016

Masya Allah... Ini Alasan Muallaf Tampan ini Ingin Tiru Cara Bisnis dan Gaya Hidup Rasulullah SAW

Masya Allah... Ini Alasan Muallaf Tampan ini Ingin Tiru Cara Bisnis dan Gaya Hidup Rasulullah SAW
Masya Allah... Ini Alasan Muallaf Tampan ini Ingin Tiru Cara Bisnis dan Gaya Hidup Rasulullah SAW

Sebagai seorang Muallaf, Schwannedgard berusaha untuk menerapkan gaya hidup/lifestyleyang sesuai dengan ajaran dan aturan Islam. Dibesarkan di Sydney dan Jakarta telah membuatnya akrab dengan gaya hidup barat dan juga multikulturalisme. Dirinya mengaku bahwa ia sering dianggap kolot, cupu, norak, dan kampungan oleh teman-temannya karena tidak mau makan daging anjing dan babi, menyukai musik tapi tidak pernah mau diajak pergi ke night club, tidak merokok dan tidak minum alkohol, dan tidak pacaran (karena hanya ingin menjalankan proses ta’aruf sebelum pernikahan saja).
“Alhamdulillah sejauh ini tidak ada teman-teman yang meninggalkan saya. Malahan saya mendapat teman dari berbagai kalangan. Ada yang non-Islam taat, non-Islam tidak taat, Islam taat, dan orang Islam yang tidak taat juga ada. Bahkan banyak gadis-gadis Muslimah maupun non-Muslimah yang justru memuji saya karena saya tidak merokok dan tidak minum alkohol. Di Sydney kadang ada juga teman yang mengajak saya untuk pergi ke tempat prostitusi, tapi alhamdulillah saya tidak pernah tergoda. Saya pernah berkuliah di Berlin dan insya Allah hingga saat ini belum pernah mencoba minum beer, hehehe.”, ujarnya.
Schwannedgard mencoba untuk tetap menjalin silaturahmi dengan teman-temannya yang belum beragama Islam. Menurutnya dakwah akan semakin mudah untuk dilakukan apabila kita dikenal baik dan ramah kepada non-Muslim. Keinginannya untuk tetap membina hubungan baik dengan teman-temannya yang beragama non-Islam pernah menimbulkan praduga kurang tepat terhadapnya. Ia pernah dikira kembali memeluk agama Katolik hanya karena makan bersama keluarganya di restoran yang terletak di dekat sebuah gereja.
Belajar Bisnis dari Rasulullah
Berprofesi sebagai seorang wirausahawan di bidang energi dan properti sejak 2010, Schwannedgard berusaha belajar dan mencontoh manajemen bisnis ala Rasulullah Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam. Menurutnya, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam adalah uswatun khasanah yang sebenar-benarnya karena punya kemampuan manajerial yang sangat baik. Hal yang paling mengesankan dari Rasulullah adalah karena hasil bisnis Rasulullah dipergunakan untuk membantu orang-orang lemah, menolong orang-orang yang membutuhkan, dan melindungi fakir-miskin.
Akhir tahun 2011 Direktur Utama JR Energy ini mengajak karyawan-karyawannya di Jakarta, Jambi, dan Barito, untuk mencari fakir-miskin di jalanan dan kemudian mengajak mereka makan di warung/restoran/kafe terdekat. Perusahaannya juga memberikan beasiswa pendidikan bagi anak-anak yatim/piatu. Tanpa disangka pendapatan perusahaan meningkat hingga hampir 7 kali lipat dari tahun sebelumnya. Ia mengatakan, “Saat itu harga batubara sedang jelek. Tapi entah kenapa tahun berikutnya ada beberapa perusahaan dari Jepang yang malah membeli batubara dari saya dengan harga sangat tinggi, setelah saya mengajak karyawan-karyawan JR Energy untuk memberi makanan kepada orang-orang yang membutuhkan.”
Schwannedgard mencoba untuk mengutamakan kejujuran dalam berbisnis. Menurut pria yang sejak Desember 2014 bermukim di California Amerika Serikat ini, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam sangat mengutamakan kejujuran. Kalau diibaratkan seperti mata uang, maka kejujuran lebih berharga dari pada mata uang dollar. Kejujuran akan selalu berlaku di mana saja.
Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam mengutamakan mengenai profesionalitas. Hal itu juga coba diterapkan oleh Schwannedgard yang saat ini sedang bekerjasama di dalam bidang bisnis properti dengan Jeffrey Jonathon Hyland dan Richard Hilton. Ia tetap berusaha untuk profesional meskipun usianya terpaut jauh dan pengalamannya belum sebanyak rekan-rekan bisnisnya.
Schwannedgard pernah secara iseng-iseng bertanya kepada Jeffrey Hyland (Chief Executive Officer dari Hilton&Hyland Real-Estate Company) tentang mengapa Jeffrey mau berbisnis dengan seorang pemuda Indonesia yang belum berpengalaman seperti dirinya. “Jeff bilang bahwa dia melihat ada banyak semangat dan kejujuran di dalam diri saya. Beliau juga mengatakan kepada saya bahwa beliau suka dengan kepribadian orang-orang Muslim Indonesia, karena Indonesia adalah negara dengan populasi Muslim yang besar dan taat, namun masyarakatnya tidak radikal.”, begitu ujarnya sambil berharap agar tingkat Islamophobia di Amerika Serikat dapat berkurang.
Harapan Schwannedgard
Salah satu harapan yang dimiliki oleh Schwannedgard adalah agar kakek dan neneknya (orangtua ibunya) bisa segera mungkin menjadi Muallaf. Ia sadar bahwa hidayah akan diberikan oleh Allah kepada siapapun yang Dia kehendaki, namun dirinya sangat mengharapkan agar kakek dan neneknya masuk Islam.
“Tugas saya sebagai seorang cucu untuk mencintai dan menghormati mereka sebagai leluhur, serta untuk tabligh/menyampaikan ayat-ayat Al-Qur’an tentang tauhid sudah sering saya lakukan. Saya ingin seluruh keluarga saya nantinya meninggal dunia dalam keadaan Muslim. Saya sangat cinta kepada orangtua dan keluarga besar Mama saya. Namun semuanya saya serahkan kepada kehendak dan kekuasaan Allah Ta’ala,” kata Schwannedgard dengan penuh harap.
“Khusus untuk saudara-saudara yang non-Muslim, yang atheis, maupun yang agnostik, saya hanya dapat berpesan agar kita tidak terjebak pada dogma-dogma. Kebenaran mungkin akan datang dengan sendirinya, namun kebenaran bisa jadi akan datang dengan lebih cepat apabila kita juga berusaha untuk mencari kebenaran tersebut,” lanjutnya.
Pria yang memiliki hobi olahraga dan berwisata alam ini memiliki harapan agar dakwah Islam di Indonesia maupun di seluruh dunia dilakukan dengan cara-cara yang lebih kreatif. Misalnya melalui desain grafis, musik, media-media modern, dan sebagainya. Ia juga berharap agar masyarakat Muslim tidak melakukan hal-hal radikal yang nantinya justru dapat membahayakan dan mencoreng nama Islam. Menurutnya, dakwah dapat diibaratkan seperti sebuah batu berlian yang sangat besar. Jika kita melemparkan batu berlian besar tersebut kepada saudara-saudara non-Muslim dengan keras, maka mereka akan terluka, emosi, dan bahkan nantinya akan membenci kita. Namun apabila kita mengantarkan batu berlian besar tersebut dengan lembut dan penuh cinta, maka kecil kemungkinan seseorang yang akan menolak untuk menerima batu berlian besar/dakwah dari kita. 
Semoga bermanfaat dan menginspirasi kita semuanya ^_^
Sumber : http://www.reportaseterkini.com/

2 Komentar Masya Allah... Ini Alasan Muallaf Tampan ini Ingin Tiru Cara Bisnis dan Gaya Hidup Rasulullah SAW

  1. KOMUNITAS GAME POKER ONLINE TEBESAR
    AYO GABUNG SEKARANG JUGA WWW. POKERAYAM .COM
    KAMI HADIR DENGAN INOVASI TERBARU DAN TERCANGGIH

    Cukup dengan 1 ID bisa bermain semua Games :
    1. POKER
    2. DOMINO
    3. CEME
    4. CAPSA
    5. LIVE POKER
    6. CEME KELILING
    Dengan Jackpot yang berlimpah
    Dan Mudah menangnya setiap hari

    Minimal DEPO Rp.10.000 , WD Rp.10.000

    Bonus Promo Menarik Dari POKERAYAM, Yaitu :
    * Bonus New Member Freechip 10% Tanpa Syarat Macam-Macam
    * Bonus Cashback Mingguan Turn Over 0.5% Setiap Minggu
    * Bonus Deposit Freebet 10% Lucky Monday
    * Bonus Deposit Freebet 5% Setiap Hari Turn Over 1x

    SUPPORT IOS & ANDROID
    24 JAM CUSTOMER SERVICE ONLINE
    PIN BB : D8E5205A
    Livechat : www. POKERAYAM. com

    BalasHapus

  2. Dengan hanya minimal deposit 50.000 IDR sudah bisa bermain di game online kami untuk pendaftaran di berikan GRATIS tanpa deposit awal hanya dengan mengisi data diri dengan lengkap,Kamu Menyediakan Berbagai Permainan Online Info Lebih Lanjut Bisa Hub kami Di : BBM : 7BED80B1 Ayo tunggu apalagi !!!!!! ..

    BalasHapus

Back To Top